Selasa, 29 Jun 2010

Payah

Payah. Sekarang ini keadaannya lebih payah. Namun belum lagi terkeluar keluhan dari mulut aku. Apatah lagi merasa kesal.

Kepayahan ini bagaikan memberi kekuatan dan semangat baru untuk aku melakukan apa yang sepatutnya aku lakukan dari dahulu. Stabil buatkan aku hampir hilang apa yang aku perjuangkan itu.

Kepayahan yang aku lalui sekarang hampir sama dengan aku lalui 10 tahun dulu. Saat aku baru melangkah keluar dari tembok akademi. Hidup merempat demi untuk satu perjuangan dan cita-cita.

Hanya ketika itu, aku sendirian.

5 ulasan:

fae ishak berkata...

Teruskan perjuangan. Doa ttp ada utk anda wahai NamRon yg kental.

Ampuan Awang berkata...

sabarlah... sabarlah... sabarlah

kita merasa benda yang sama jua

imlan adabi berkata...

bersedia untuk berjuang. syabas

Bukan Sepet berkata...

Berat mata 'membaca', berat lagi bahu memikul.

Meski tidak berpengalaman, saya boleh 'bayang' pedihnya. Barangkali lebih mudah diri sendiri tersiksa dari melihat yang tersayang terheret sama.

Namun, rezeki dari Allah. Dia ambil, Dia bagi. dan DIA tak pernah menzalimi hambanya yang tahu bersyukur.

Semoga tabah.

Pegawai Khalwat berkata...

Doa.