Jumaat, 16 Januari 2009

Gadis di Tingkap

Aku terpaku memandang ke arah tingkap yang terbuka separuh. Sebuah tingkap di rumah dua tingkat.

Dia berdiri di situ. Tangan kirinya memegang segelas wine merah dan tangan kanannya sedang mengepit sebatang rokok yang terselit di celah bibir; halus dan mulus. Berat badannya dilepaskan pada bahu kanan yang disandarkan pada bingkai tingkap. Angin yang datang entah dari mana sesekali meniup lembut rambut halusnya. Dia biarkan rambut itu menutup separuh wajahnya untuk seketika kemudian di selak dengan sebuah helaan nafas yang panjang.

Agak lama dia berdiri di situ. Bersama segelas wine merah dan sebatang rokok yang sudah separuh terbakar meninggalkan asap-asap yang hilang di udara.

Dia gadis manis enam belas tahun berdiri di tingkap mempamerkan dadanya yang telanjang.

Aku memandangnya.

Matanya ada kesedihan. Redup dengan kenangan silam walau usianya baru enambelas tahun. Mata sedih itu memandang ke arah aku yang terpaku berdiri.

Dia memberi senyuman.
Aku menelan ludah.

6 ulasan:

rene berkata...

redwine.. ;)

syd berkata...

umm menarik..

ALOY PARADOKS berkata...

jika aku menjadi kau,,
akan ku hulurkan sepalit senyuman buat mengalas deritanya

dan mudahan dengan sepalit senyuman itu, kita mampu untuk pergi ke suatu daerah yang asing....

fadz berkata...

"aku menelan ludah"... fuhhh! power! boleh pinjam tak? haha

Pegawai Khalwat berkata...

dada yang telanjang?

Aku turut menelan ludah.

adilahalim ; berkata...

haha. sorry bro. tapi cmnt Pegawai Khalwat sama kelakar. dem it. haha.