Rabu, 17 September 2008

Surat terbuka untuk Shahrul, Buta Seni dan Pegawai Khalwat.

Tidak dapat dinafikan kejujuran dalam lakonan sangat penting untuk membuatkan penonton percaya dengan segala tutur kata dan tingkah laku si pelakon di atas pentas. Untuk mendapatkan kejujuran ini ada beberapa pendekatan yang dapat diguna pakai oleh pelakon (samada dengan bantuan pengarah, jurulatih lakon mahupun secara sendirian).
Seorang pelakon itu seharusnya kaya dengan pengalaman hidup. Pegawai Khalwat memberi contoh seorang pelakon yang tak pernah memegang perempuan dalam hidupnya sukar untuk memberi rasa jujur bila dia membawa watak kasanova dan harus melakukan aksi tersebut. Jika pelakon itu tidak mempunyai pengalaman sebegitu amat payah untuk dia melakonkannya jika ia mencuba juga membawa watak tersebut dia akan kelihatan kaku dan palsu (tak jujur). Ada beberapa cara yang dapat dilakukan oleh pelakon itu untuk mengatasi masalahnya:-

1- Dia harus mengkaji watak itu melalui pemerhatian ke atas kasanova-kasanova yang ada di alam nyata (bukan TV) selepas itu dia harus menjalani hidup seperti kasanova tersebut. Dia boleh mula dengan luaran dengan meniru cara duduk, jalan, permakaian, cara bercakap, cara makan dan sebagainya. Ingat acting is art of imatation. Si pelakon juga harus mengkaji pemikiran seorang kasanova melalui pembacaan dan mungkin bertemu terus dengan kasanova yang dia kenali untuk memahami pemikirannya. Selepas itu dia harus berfikir sebagai seorang kasanova. Lama kelamaan dia akan terus berubah dari dirinya yang sebenar dan menjadi kasanova. Dari seorang lelaki baik/alim dia telah menjadi orang lain. Sama seperti mat Rock yang mendapat tawaran menjadi guru. Apabila dia menukar luarannya dan kegiatan hariannya lama kelamaan dia tidak lagi kelihatan mat rock tapi seorang guru.

2- Mencipta pengalaman baru. Jika pelakon tiada satu satu pengalaman dia harus menciptanya. Mencipta pengalaman baru boleh dilakukan dengan cara mencuba membuat benda-benda yang dia belum penah buat sebelum ini. Sebagai contoh jika dia tidak pernah merasa bagaimana rasa sejuk dia harus menempuh pengalaman itu. Saya pernah bereksperimen dengan pelakon saya dengan kaedah ini. Sewaktu itu saya berlatih untuk mementaskan teater Di Pulau Sa dan Di karya Dinsman. Ada satu Dialog yang diucapkan oleh Sa kepada Di, iaitu “Di aku sejuk”. Dialognya begitu mudah tapi saya sebagai pengarah tidak melihat kejujuran pada kata-katanya (seorang wanita yang lari mengikut kekasihnya tinggal di pulau yang hanya mereka berdua saja di situ; apa yang di inginkan olehnya bila melafazkan kata-kata itu?) Setelah berkali-kali mencuba saya akhirnya menyuruh mereka menanggalkan seluar dan baju (hanya tinggal pakaian asas sahaja) kemudian saya membawa mereka ke bilik air dan saya siramkan mereka hingga basah lenjun. Selepas itu saya masukkan mereka ke dalam studio (aircond) dan menguncinya dari luar. Saya pergi ke cafĂ© dan minum kopi. Selepas lebih kurang sejam lebih saya naik semula ke studio latihan dan mendapati mereka berpelukan sesama sendiri. Dan, saya suruh mereka ucapkan dialog tersebut kesannya saya melihat kejujuran terhadap tindakan dan ucapannya. Ini kerana mereka melalui pengalaman tersebut dan bukan di buat-buat (Sa mengatakan kepada Di yang dia sejuk kerana ingin dipanaskan). Latihan-latihan ini agak keterlaluan dan saya tak mengalakkan ianya dilakukan (mungkin terbatas kepada adegan-adegan tertentu sahaja). Saya sendiri sudah tidak melakukan latihan ini bersama pelakon saya kerana kesannya sangat tidak terkawal (pelakon saya dalam drama ni menjalani hidup seperti Sa dan Di walaupun sesudah pementasan tersebut).

3- Menggunakan imaginasi untuk mendapatkan kejujuran seperti yang dikatakan oleh Syahrul tu juga ada benarnya. Seseorang pelakon itu harus kaya dengan imaginasi tapi bukan semua dilahirkan dengan imagnasi yang kuat seperti kata syahrul. Untuk menzahikan imaginasi juga bukan mudah. Dalam Method acting stanilavski menggunakan pendekatan IF. Setiap manusia ada semua sifat-sifat manusia baik jahat ataupun baik cuma ada sesetengahnya tidak menzahirkan di kehidupannya hari-hari kerana adanya super ego. Setiap manusia ada naluri untuk membunuh tapi dia tak pernah tunjukan melalui magic if seorang pelakon itu akan menzahirakn sifat-sifat seorang pembunuh jika dia membawa watak pembunuh itu. Bagaimanapun magic if ini lebih berguna untuk seorang pelakon membawa watak dengan gayanya sendiri dia tak perlu meniru lagak pembunuh yang sudah dibawa oleh pelakon lain. Ia harus membayangkan dirinya sebagai pembunuh dan apa yang dia akan lakukan bukan mengikut-ikut gaya pelakon lain. Stanilavski mengambil ini dari kajian Freud seorang ahli psikologi yang membuat teori iceberg. Freud percaya Manusia ini seperti iceberg di lautan. Kita hanya nampak berapa percent sahaja ia dipermukaan laut tapi yang terbenam dibawahnya lebih besar dari yang dinampak (10% berbanding 90%). Seorang pelakon itu hanya perlu mengali sifat-sifat ini dari dalam dirinya sahaja.

4- Acting is art of repeatation. Ini satu lagi kaedah yang boleh digunapakai. Sesetengah pengiat merasakan bahawa kaedah method acting yang diperkenalkan oleh stanilavski tidak sesuai digunakan untuk lakonan (kaedah ini lebih mementingkan rasa (jujur) yang datang dari dalam). Mereka percaya bahawa untuk kelihatan jujur dalam lakonan boleh juga datang dari perbuatan (luaran) yang diulang-ulang. Jika bergantung pada rasa seorang pelakon akan susah untuk melakukan buat kali kedua. Sebagai contoh jika pelakon yang membawa satu watak dan adegan itu belaku di dalam pejabat, Si pelakon harus duduk di kerusi ketika dia kebingungan. Jika pelakon tidak merasakan di saat itu dia mahu duduk di kerusi dia akan berdiri ataupun dia tidak merasa bingung pada hari tersebut (hari sebelumnya dia binggung dan duduk di kerusi). Mungkin tidak menjadi masalah jika persembahan itu tiada apa-apa tuntutan teknikal tapi jika ada; seperti ada lampu spot dia duduk dikerusi itu dan dia akan bermonolog dan kerusi itu bergerak ke hadapan? Pasti akan ada masalah yang besar akan timbul. Jika dia pergi ke kerusi itu akan nampak ketidakjujurannya kerana dia tidak merasainya pada saat itu (emotional truth). Sebab itu kaedah pengulangan ini sangat penting. Ada sesetengah pengiat teater percaya jika kita mengulang-ulang melakukan benda yang sama sehingga tubuh itu berfikir sendiri. Penonton takan dapat mengesan apakah kejujuran itu datang dari dalam atau tak. Harus diingat kejujuran itu penting hanya untuk membuatkan penonton percaya jika penonton percaya jujur dan tak jujur dah tak penting lagi.

Pendapat Buta Seni mengatakan bahawa pentingnya rakan lakon untuk mencapai lakonan yang baik dan penuh dengan kejujuran itu saya setuju. Acting is reacting. Jika rakan lakon tidak memberi kita yang berlakon bersamanya akan turut tenggelam. Jika mendapat rakan lakon sebegini cuba buat latihan give and receive bersama dengannya lebih kerap lagi. Latihan-latihan trust juga boleh membantu. Sebenarnya banyak teknik-teknik latihan asas untuk lakonan menjadi sangat penting untuk membentuk lakonan yang baik. Saya sekarang ni sedang membaca buku acting through exercise oleh John L. Gronbeck - Tedesco yang aku praktikkan bila bekerja dengan pelakon-pelakon baru dan student.
Aku percaya sebagai pengiat seni teater kita tak seharusnya berpegang kepada satu-satu pendekatan yang kita pelajari tapi kita juga boleh adunkan segalanya dan cuba mencari teknik kita sendiri untuk berkerja yang pentingnya penonton percaya dengan apa yang dikata dan dilakukan. Ini kerana tanggungjawab pelakon adalah menyampaikan pemikiran pengarang dan tafsiran pengarah menggunakan bakat yang ada padanya. Jika penonton tidak percaya dengan si pelakon ini segala-galanya tidak akan terbenam dalam fikiran penonton.

p/s maaf panjang pulak entri kali ni. Harap boleh tambah jika ada yang kurang.

7 ulasan:

butaseni berkata...

terimakaseh atas tutorial berguna ni.tak pajang aih,mantap.
harap boleh suarakan lagi sebarang kekeliruan.
salam tuan.

syahrul berkata...

Bagus sekali...
ada masa nanti aku campurtangan.

Pegawai Khalwat berkata...

Panjang bagi yang tak berminat. Bagi kami yang berminat, kira pendek le ni.

Bro, terima kasih. Aku komen balas.

Ya, aku setuju seorang pelakon seharusnya kaya dengan pengalaman. Sebab itu adakalanya mahu saja aku playsafe dengan bagi watak yang sesuai dengan karakter personal dan pengalaman pelakon. Tapi, sampai bila pelakon tu nak berkembang, kalau asyik bawa watak yang mudah baginya?

1. Aku juga sangat setuju bahawa pelakon harus buat kajian. Beberapa rakan pengarah pernah buat perkara ini dengan membawa sendiri pelakon ke sarang pelacuran misalnya. Tapi bagi aku pelakon itu sendiri harus proaktif dan ada inisiatif untuk buat kajian. Semestinya ada kala perlu dipaksa. Malangnya, ada juga pelakon yang malas, yang sampai sudah tak buat kajian, maka di takok itu jugalah dia. Bukan setakat dalaman, luaran pun tak dapat ditiru.

2. Ya, mencipta pengalaman baru juga aku setuju sangat, dan pernah aku cuba dengan beberapa pelakon lama. Aku pernah mengamuk dengan seorang pelakon semata mahu menerbitkan reaksi takut. Tetapi adakalanya, kalau dah begitu ramai pelakon yang perlukan pengalaman baru, adoi... letih jugalah nak menciptanya. Dan satu masalah utamanya juga bila pelakon ini, terutama yang baru masih ada rasa malu, segan dan sebagainya. Tambahan lagi bila ada yang memberi alasan melanggar norma agama dan budaya, maka aku pastinya aku tak bole argue yang itu. (Ya, aku pun tak berani nak buat mcm kes sejuk tu, nasib baik hang buka pintu depa dok berpeluk, kalau dok buat benda lain, haru!).

3. Kalau aku cerita pasal Stanislavski atau Sigmund Freud kat pelakon aku, macam bercakap dengan pokok pisanglah. Samalah kalau bercakap pasal id, ego atau superego. Pendekatan itu mungkin boleh pakai kalau watak yang tidak terlalu ekstrem atau berbeza dengan watak sedia ada seperti daripada seorang pustakawan kepada orang putus cinta. Tapi kalau dari pustakawan nak jadi Jack The Ripper, kenalah berusaha gigih.

4. kaedah pengulangan juga pernah aku pakai. Masalah yang timbul ialah bila pelakon terlalu teringat dengan pengulangan dan terlalu mengharapkan diremote (mungkin tak sama dengan kaedah yang hang katakan). Tapi memang betul, hasilnya penonton sukar nak kesan ketidak jujuran itu.

Pendapat Butaseni memang aku sokong sebab aku kerap kerjasama dengan dia.

Aku akan cuba cari buku itu.
Panjang pulak komen balas.

Bro, apa-apa pun terima kasih atas cadangan yang diberikan dan aku akan gunapakai mana yang sesuai dengan pelakon. Perkara yang aku ceritakan panjang lebar adalah berdasarkan pengalaman dan juga pelakon-pelakon yang hampir kesemuanya join teater kerana minat berlakon, tanpa asas langsung. Itulah cabaran kami. Masa pasti panjang diperlukan untuk menghasilkan pelakon yang baik.

Amin!

aqeela berkata...

abang namron apa yang ditulis telah membuka minda saya tentang kepentingan seorang pelakon tu membawa watak yang di pegang..akan saya cuba dan saya tahu ia akan membantu saya..tak rugi bace!!hehe

Nam Ron berkata...

Pegawai Khalwat, nampaknya kita ada persetujuan tentang apa yang kita bincang di atas. Aku nak tambah sikit lagi, bila aku kata art of repeatation tu bukanlah hanya mengulang dan mengulang saja. setiap pengulangan itu harus ditabah dengan pengisian. aku faham maksud hang tentang ada pelakon yang hanya mengulang apa yang di buat tapi jiwanya kosong ni tak boleh pakai nanti jadi kentut saja usaha kita. Lagi satu art of repeatation ni juga bercakap tentang pelakon pentas harus bermain di pentas saban malam dan sebagai pelakon ia harus melakukan aksinya seperti ketika itu atau kelihatan fresh bukan seperti sudah dirancang. Itu cabaran bagi pelakon pentas dan itu seninya (bila ia bermain dipentas penonton tak merasa ia seperti sudah melakukan aksi itu walaupun sudah berpuluh kali dia telah melakukan untuk mencapai itu si pelakon harus melakukan aksi tersebut seperti ianya kali pertama dia lakukan)
Maaf kalau agak berbelit tulisan aku ni.

Buta seni dan Syahrul, kita di landasan yang sama :)

Aqilah, belakon ni bukan hanya ambik skrip, hafal dan buat blocking.

Kita sama-sama belajar.

joe pdz berkata...

huhu...sajer mencelah...saya amat bersetujulah dengan penerangan yang diberi...dari penulisan tersebut mencerminkan diri si penulis....jarang dapat melihat karya abg namron...tapi salah satu yang saya suka w.i.p yang sempat saya lihat di bangunan jubli kat s.alam semasa saya menjadi krew..Syabas...

p/s:teringin diarahkan oleh abang namron..baru tau indah atau tidak seni lakon ni....

Pegawai Khalwat berkata...

Yeah, singgah Tanjung nanti kami belanja kopi dgn nasi kandaq beratuq.