Isnin, 17 November 2008

Hari-Hari yang lalu


Beberapa hari yang lalu
Aku dan 12 orang yang terdiri dari orang Cina, India dan Melayu melepak bersama. Kami duduk bersama bersembang-sembang di DBP. Kami bukan bersembang sebagai Melayu, India dan Cina. Kami adalah orang... manusia. Tanpa garis sempadan darah keturunan, warna kulit, bahasa pertuturan, jantan dan betina malah tidak juga agama dapat digariskan antara kami. Kami duduk bersama cuba untuk memahami "HOME". Apa itu HOME? Rumah itu house tapi house itu tak semestinya HOME. Dimanakah HOME? Di rumah, di hati dalam diri, negara inikah home?, keluargakah home anak, isteri, suami, ayah, ibu, nenek, datuk, abang, kakak, adik. Home itu agama? Tuhan itu HOME? Di mana kita berada melihatnya? Di luar atau dalamnya. ET phone home. Di manakah HOME?

Kami duduk bersama 4 jam sehari selama 10 hari untuk berkerja menggali, mengorek, mencungkil, meraba, mengodek, mencari HOME bersama-sama berkerjasama. Bukan hasil yang dinanti tapi kerjasama yang dicari. Bukan jawapan hanya harapan.

Beberapa hari yang lalu
3 jam aku bercakap tanpa henti. Leteran. Aku berleter seperti Mak Bedah sewaktu marahkan anaknya yang kantoi melancap dengan gambar artis perempuan melayu pose kat tepi kolam renang dalam majalah mangga. 3 jam aku berleter sampai kering air liur. Dah lama aku biarkan mereka dengan sikap mereka. Hari tu aku rasa bersalah kerana membiarkan mereka jadi lalai dan leka. Mereka ini datang dari setiap ceruk kampung dan bandar dari negeri mak bapak mereka. Mereka datang ke sini dengan cita-cita dan impian. Namun mereka sudah lupa hasrat suci yang mengetatkan hati mereka hingga sanggup meninggalkan celah ketiak dan puting susu ibu mereka. Bandar besar ini membuatkan mereka lupa. Bandar ini candu. Aku berleter untuk sedarkan mereka dari warna-warna pelangi yang mengkhayalkan itu. Akhirnya aku berkata:

jangan kamu semua ke sini lagi bertemu aku, jika tiada kesungguhan untuk mencapai cita-citamu. Aku tak ingin kamu di sini. Jangan kamu ke sini lagi, aku tak kan memarahimu jika kamu tiada di sini kerana tempatmu bukan di sini.

Beberapa hari yang lalu
Aku terfikir untuk kembali hidup sendiri.

Dan, itulah sebabnya beberapa hari yang lalu aku tidak berada di sini.

7 ulasan:

Vitamin berkata...

"Beberapa hari yang lalu
Aku terfikir untuk kembali hidup sendiri."

ish... ragu2 saya baca post ini. ada maksud yang saya tak dapat tafsir ke?

ALOY berkata...

gua pun sama mcm vitamin,,mcm2 boleh diandaikan.

Pegawai Khalwat berkata...

hari-hari mau!

syahrul berkata...

Perasaan untuk 'kembali hidup sendiri' itu sungguh mahal. Aku cemburu bila tengok ada orang yang ada kekuatan untuk itu. Sekurang-kurangnya mereka tak perlu tunggu saat mati untuk merasainya.

razor berkata...

bole saya tanya?

so, anak mak bedah dah tak melancap lagi ke lepas tu? huhu

ok, awas!

membebel memudaratkan mental! erk

peace

Nam Ron berkata...

vitamin dan aloy, tafsirlah ikut kemahuan kamu. Setiap orang akan punya tafsiran sendiri terhadap apa saja yang dilihat dan dengar. :)

Pegawai Khalwat he he he

syahrul, aku faham apa yang kau rasa tu.

Razor, anak mak bedah tu dah tak melancap lagi dah pasal lepas kena leter diapun tukar haluan lepaskan nafsunya kat kawan sekolahnya.

one love berkata...

saya suka bila bangsa takde makna dalam hidup kita :)