Sabtu, 27 September 2008

Bisikan cinta untuk Pencipta

Bisikanlah cinta berahimu
pada yang Maha Pencipta
jangan biarkan angin membawa suaramu
singgah ke telinga tetangga
nanti cintamu tak berbalas.

Aku Masih Ketakutan

Hari ni kurang sedikit ketakutan aku ni tak seperti hari pertama dulu. Setelah mengaulinya aku mulai menikmatinya. Takut untuk mengatakan sesuatu di tempat yang telah diwartakan tidak boleh berkata-kata adalah seperti ketakutan ketika kali pertama ingin merasa nikmatnya menguncup bibir si perawan pingitan. Kali pertama melakukannya debar di dada bagai taufan menampar laut menghempas pantai dan aku berdiri di atas seketul batu dipinggirnya. Selepas berkali-kali melakukannya terasa seperti mengulum bibir perawan pingitan sambil memikirkan ayahnya yang bermisai tebal. Atau, seperti mengintainya mandi telanjang tapi takut ketahuan. Rasa takut dan seronok yang dinikmati dalam masa yang sama telah mengalirkan anderlin dan membuatkan kita teruja. Sama seperti sakit, jika kesakitan itu sampai keperingkat yang maksimun kita juga mula menikmatinya dan menjadi satu keseronokan. Bagaimanapun ketakutan itu tidak terus hilang dia masih melekat di secebis hati keras ini kerana aku sering kali ditakutkan untuk berkata apa yang ku rasa benar. Begitu juga kamu.

Khamis, 25 September 2008

Aku Dalam Ketakutan

Semalam adalah pementasan preview untuk Break-ing/Ji Po/Ka Si Pe Cah. Selesai pementasan kami adakan sessi soal jawab bersama penonton. Kebanyakan dari penonton memberi pendapat bahawa pertunjukan WIP yang diarahkan oleh aku tidak sesuai dipentaskan dalam situasi politik di Malaysia. Disebabkan rata-rata penonton merasakan begitu ia sedikit sebanyak membuatkan aku rasa terancam. Walaupun begitu aku tetap merasakan tindakan aku tidak salah. Aku hanya bercerita tentang sesuatu yang orang lain sudah mengetahuinya. Sekurang-kurangnya pernah mendengar mengenainya. Aku cuma menceritakannya kembali dari sudut pandangan aku. Apa yang membuatnya berbeza dari cerita yang pernah mereka dengar adalah kali ini aku bercerita secara terbuka bukannya berbisik-bisik (supaya cerita ini tidak sampai kedengaran ke telinga pihak yang boleh mengancam mereka).
Aku pernah memberi pandangan aku terhadap orang seni yang pertunjukan hasil kerja mereka ke luar negara kerana merasakan tiada kebebasan berkarya di negara kita. Aku katakan tindakan mereka ini hanya akan membuatkan negara ini akan kelihatan buruk pada pandangan orang luar. Dan, mereka tidak mengubah apa-apa. Bagi aku sekiranya kita sebagai orang seni merasakan ada kecacatan dalam masyarakat dan negaranya, kita harus melahirkan karya-karya yang dapat menjadi cermin kepada masyarakat dan negaranya. Kita harus berdepan dengan masalah ini, di sini, di negara kita sendiri. Untuk melakukannya kita harus berdepan dengan ketakutan kita sendiri, dengan hanya sedikit keberanian kita akan melangkah selangkah ke hadapan dan akhirnya keberanian kita akan bertambah sedikit, lebih dari semalam. Itu yang aku lakukan dalam pementasan WIP.

Ahad, 21 September 2008

PENYEDAP HATI

Kita hanya perlukan sedikit keberanian untuk berkata benar.

Jumaat, 19 September 2008

Bee En Downfall Parody

Aku nak kongsi dengan kau orang sebuah video yang dihantar oleh seorang teman ke email aku. Kelakar giler wa cakap lu (tapi bergantung siapa yang menontonnya). Nasihat aku tontonlah dengan fikiran terbuka dan bebas.

Tajuk Video : Bee En Downfall Parody
Sumber dari http//blog.kavilan.com

klik link kat bawah ni dan selamat menonton.
http://www.youtube.com/watch?v=_7XCRpRwz1s

Seni Politik

Aku minta maaf kalau kalau entri aku kali ni buatkan hang pa semua menyampah kat aku. Hang pa semua mungkin menyepak aku sampai tersungkur dan lepas tu berak atas muka aku pasal meluat sangat dengan aku. Tapi apa yang akan aku katakan ni adalah benar bagi aku kalau hang pa tak setuju lantak lah. Hang pa nak sepak ke... berak ke... kat aku, hang pa buat lah tu hak hang pa. Macam hak aku untuk katakan apa yang aku nak.
Aku sebenarnya tak setuju bila seorang yang nama dia seniman (bahasa melayu panggil orang seni) itu masuk atau melibatkan diri dalam politik. Seni tu macam kita kencing, politik tu macam kita berak. Kita tak boleh buat dua-dua dalam masa yang sama. Sapa sapa yang tak percaya cuba try buat tengok boleh ke tak kalau hang pa boleh pun tu bagi kesan yang tak baik boleh memudaratkan kesihatan antaranya lemah tenaga batin. Sama juga dengan seni dan politik. Jika dicampurkan akan beri kesan yang tak baik juga.
Orang seni seharusnya berada dalam kelompok masyarakat. Mereka tak perlu masuk politik kalau betul-betul untuk berjuang untuk masyarakatnya. Bidang seni itu sendiri sudah cukup untuk menjadi medium untuk perjuangannya. Jika dia berada dalam kelompok politikus mondok karya-karyanya akan secara tak langsung menyokong kehendak-kehendak parti yang disetubuhinya itu. Karya-karyanya juga secara tak langsung turut mengajak rakyat untuk gang bang dengan parti tersebut atau dalam bahasa yang lebih baik menjadi alat propaganda. Nasihat aku pada orang seni yang masuk politik tu berhentilah berkarya tumpukan saja pada politik. Bersetubuhlah puas-puas dengan parti yang kau cintai tu jangan cuba nak ajak rakyat gang bang dengan parti kamu.

P/S untuk yang tak tau istilah gang bang sila cari video lucah yang ada istilah ini atau google redtube.com anda akan jumpa apa yang aku maksudkan.

Khamis, 18 September 2008

Break-ing/Ji Po/Ka Si Pe Cah - Review

Repot Mind(Mine)

"These three pieces, as a whole, have challenged us not only in our thinking about language, but also in our thinking beyond language.” – Kakiseni.com

WIP

“Beautiful and elliptical… exuberant… …Dramatists across the Causeway explore issues of language, politics and identity with mostly beautiful and hilarious results.”
By Adeline Chia, Singapore

Silence Please

…each director …. succeeds in delivering something resonant, relevant and powerful.,,, a remarkable evening, displaying the vibrant diversity of the KL theatre scene.
‘The Flying Inkpot, Singapore

Silence Please

“Silence, Please works beautifully with its oblique, sophisticated approach to contemporary theatre: five actors move in a combination of naturalistic and abstract movements as a brilliantly performed English-language voiceover describes a Hindu family's experience of their mother's death. Poetic, moving, and politically resonant too – splendid.” - Flying Inkpot Singapore

Repot Mind(Mine)

“ Features a madcap series of scenes where four Chinese-language actors re-enact the interrogation of language: they mimic their own monologues and movements as a pre-recorded video of their improvisations plays in the background, then re-enact interviews with a range of Mandarin, Cantonese, Hokkien and Hakka-speaking citizens; then there's the P. Ramlee movie … Coming after a piece about silence, this piece is instead about noise, language as noise, politics as noise, performance as noise, noise that is glorious, chaotic and alive… hilarious”
Flying Inkpot Singapore

WIP

“The production wisely chose to end with Nam Ron’s piece, which explores the ultimate reaching and yearning that is sometimes thwarted by language. The blindfolded victim wants to know his assassin’s name. What’s in a name? Was he appealing to a host of other memories and associations that the assassin had about himself, to his own humanity? And does the violence in this piece say something about what happens when language is just not enough to express oneself, anymore?” Kakiseni.com

Projek Kolarborasi Break-ing/Ji Po/Ka Si Pe Cah

11 benda yang anda patut tahu tentang Projek Kolarborasi Break-ing/JI PO/Ka Si Pe Cah

1. Kali pertama dipentaskan di Stor Teater DBP 2006 dan diundang ke Tokyo dan Singapura pada 2008.
2. kolarborasi antara 3 orang pengarah.
3. bertemakan bahasa.
4. melibatkan 3 syarikat teater
5. menggunakan bahasa cina, inggeris dan melayu dengan sarikata disediakan.
6. akan dipentaskan di KLPac pentas 2.
7 tiket berharga RM47 dewasa dan 27 pelajar.
8. mempunyai 3 cerita berbeza Repot Mind(Mine), Silence Please dan WIP
9. Belum ada sponsor dari mana mana pihak.
10. Kali pertama kolarborasi yang menggunakan pendekatan sebegini diadakan di Malaysia.
11. Mendapat 8 percalonan di Anugerah Seni Cameronian 2006

Perjalanan sebuah pementasan teater

Ini cerita tentang suatu perjalanan. Pada tahun 2003, aku dijemput untuk menyertai satu pakatan. Seramai 16 orang teater yang mempunyai latarbelakang dalam penulisan dan pengarahan teater kontemporari dari 7 buah negara telah berkumpul di Tokyo, Japan. Bermula dari tahun itu kami meneruskan pertemuan demi pertemuan hingga 2008 (hanya pada tahun 2006 saja kami tak bersama). Ada sekali setahun ada 3 kali setahun semuanya bergantung kepada agenda pertemuan. Kami cuba untuk mencari jalan untuk berkerja dalam satu pakatan (kolarborasi). Banyak yang kami semua lalui ketawa, menangis dan bercakaran sesama sendiri. Dari berbincang di meja, berbengkal di padang, berseminar di bilik hingga ke bermain di panggung.
Pada tahun 2006 Aku, Loh Kok Man dan Jo Kukathas berbincang untuk membuat kolaborasi sesama kami. Ini kerana ke tiga-tiga kami dari Malaysia tapi kami tak pernah bersama-sama membuat satu pertunjukan bersama. Lebih ironik kami selalu berkolaborasi semasa pertunjukan dan bengkel di luar negara tapi di negara sendiri kami membawa haluan masing-masing. Malahan aku mengenali Jo dan Kok Man semasa di sana padahal kami dari negara yang sama dan berkerja dalam bidang yang sama.
Maka pada tahun 2006 lahirlah sebuah pertunjukan kolarborasi kami yang diberi nama Break-ing/JI PO/Ka Si Pe Cah. Pertunjukan itu berlangsung di Stor Teater DBP. Kami sangkakan perjalanan pertunjukan itu akan tamat di situ. Namun pada 2008 kami diundang untuk membuat pertunjukan itu di Tokyo dan Singapura. Setelah mengharungi perjalanan tersebut kami sekali lagi berpakat untuk kembali mementaskannya di Malaysia.
Break-ing/JI PO/Ka Si Pe Cah akan dipentaskan di KLPac, Kuala Lumpur pada 24 hingga 28 bulan ini.
Pertunjukan ini dibahagikan kepada 3 bahagian dan dicantumkan dengan satu tema iaitu bahasa. Setiap bahagian ini mempunyai cerita dan bahasa yang berlainan iaitu Repot Mind(Mine) lebih banyak menggunakan bahasa cina, Silence Please dalam bahasa english dan WIP dalam bahasa melayu. Kolarborasi ini juga melibatkan 3 syarikat teater dari 3 latarbelakang yang berbeza iaitu teater cina Pentas Project Teater Production, teater inggeris The Instant Cafe Theatre Company dan Teater Melayu Alternative Stage. Anda semua dijemput untuk sama-sama datang untuk menyaksikan pementasan ini dan membantu memberi sokongan dengan terhadap pakatan kami. Hingga ke saat ini kami belum lagi mendapat sokongan dalam bentuk kewangan dari mana-mana badan kerajaan dan syarikat sawsta. Kehadiran anda dengan datang menonton dengan membeli tiket yang berharga RM47 untuk dewasa dan Rm27 untuk pelajar (dengan membawa pas pelajar). Pada 24 haribulan harga tiket hanya RM27 tak kira pelajar atau dewasa. Harga tiket mungkin bagi sesetengah dari anda merasakan agak mahal tetapi sebenarnya harga itu hanya cukup untuk menampung kos produksi tidak termasuk bayaran individu yang terlibat (sekiranya setiap malam panggung penuh dengan penonton). Dengan itu saya sangat-sangat berharap anda datang untuk menyaksikan pementasan ini sekurang-kurangnya dapat membantu kami melangsaikan bayaran sewa panggung di KLPac. Sekian Terima Kasih.

Rabu, 17 September 2008

Surat terbuka untuk Shahrul, Buta Seni dan Pegawai Khalwat.

Tidak dapat dinafikan kejujuran dalam lakonan sangat penting untuk membuatkan penonton percaya dengan segala tutur kata dan tingkah laku si pelakon di atas pentas. Untuk mendapatkan kejujuran ini ada beberapa pendekatan yang dapat diguna pakai oleh pelakon (samada dengan bantuan pengarah, jurulatih lakon mahupun secara sendirian).
Seorang pelakon itu seharusnya kaya dengan pengalaman hidup. Pegawai Khalwat memberi contoh seorang pelakon yang tak pernah memegang perempuan dalam hidupnya sukar untuk memberi rasa jujur bila dia membawa watak kasanova dan harus melakukan aksi tersebut. Jika pelakon itu tidak mempunyai pengalaman sebegitu amat payah untuk dia melakonkannya jika ia mencuba juga membawa watak tersebut dia akan kelihatan kaku dan palsu (tak jujur). Ada beberapa cara yang dapat dilakukan oleh pelakon itu untuk mengatasi masalahnya:-

1- Dia harus mengkaji watak itu melalui pemerhatian ke atas kasanova-kasanova yang ada di alam nyata (bukan TV) selepas itu dia harus menjalani hidup seperti kasanova tersebut. Dia boleh mula dengan luaran dengan meniru cara duduk, jalan, permakaian, cara bercakap, cara makan dan sebagainya. Ingat acting is art of imatation. Si pelakon juga harus mengkaji pemikiran seorang kasanova melalui pembacaan dan mungkin bertemu terus dengan kasanova yang dia kenali untuk memahami pemikirannya. Selepas itu dia harus berfikir sebagai seorang kasanova. Lama kelamaan dia akan terus berubah dari dirinya yang sebenar dan menjadi kasanova. Dari seorang lelaki baik/alim dia telah menjadi orang lain. Sama seperti mat Rock yang mendapat tawaran menjadi guru. Apabila dia menukar luarannya dan kegiatan hariannya lama kelamaan dia tidak lagi kelihatan mat rock tapi seorang guru.

2- Mencipta pengalaman baru. Jika pelakon tiada satu satu pengalaman dia harus menciptanya. Mencipta pengalaman baru boleh dilakukan dengan cara mencuba membuat benda-benda yang dia belum penah buat sebelum ini. Sebagai contoh jika dia tidak pernah merasa bagaimana rasa sejuk dia harus menempuh pengalaman itu. Saya pernah bereksperimen dengan pelakon saya dengan kaedah ini. Sewaktu itu saya berlatih untuk mementaskan teater Di Pulau Sa dan Di karya Dinsman. Ada satu Dialog yang diucapkan oleh Sa kepada Di, iaitu “Di aku sejuk”. Dialognya begitu mudah tapi saya sebagai pengarah tidak melihat kejujuran pada kata-katanya (seorang wanita yang lari mengikut kekasihnya tinggal di pulau yang hanya mereka berdua saja di situ; apa yang di inginkan olehnya bila melafazkan kata-kata itu?) Setelah berkali-kali mencuba saya akhirnya menyuruh mereka menanggalkan seluar dan baju (hanya tinggal pakaian asas sahaja) kemudian saya membawa mereka ke bilik air dan saya siramkan mereka hingga basah lenjun. Selepas itu saya masukkan mereka ke dalam studio (aircond) dan menguncinya dari luar. Saya pergi ke cafĂ© dan minum kopi. Selepas lebih kurang sejam lebih saya naik semula ke studio latihan dan mendapati mereka berpelukan sesama sendiri. Dan, saya suruh mereka ucapkan dialog tersebut kesannya saya melihat kejujuran terhadap tindakan dan ucapannya. Ini kerana mereka melalui pengalaman tersebut dan bukan di buat-buat (Sa mengatakan kepada Di yang dia sejuk kerana ingin dipanaskan). Latihan-latihan ini agak keterlaluan dan saya tak mengalakkan ianya dilakukan (mungkin terbatas kepada adegan-adegan tertentu sahaja). Saya sendiri sudah tidak melakukan latihan ini bersama pelakon saya kerana kesannya sangat tidak terkawal (pelakon saya dalam drama ni menjalani hidup seperti Sa dan Di walaupun sesudah pementasan tersebut).

3- Menggunakan imaginasi untuk mendapatkan kejujuran seperti yang dikatakan oleh Syahrul tu juga ada benarnya. Seseorang pelakon itu harus kaya dengan imaginasi tapi bukan semua dilahirkan dengan imagnasi yang kuat seperti kata syahrul. Untuk menzahikan imaginasi juga bukan mudah. Dalam Method acting stanilavski menggunakan pendekatan IF. Setiap manusia ada semua sifat-sifat manusia baik jahat ataupun baik cuma ada sesetengahnya tidak menzahirkan di kehidupannya hari-hari kerana adanya super ego. Setiap manusia ada naluri untuk membunuh tapi dia tak pernah tunjukan melalui magic if seorang pelakon itu akan menzahirakn sifat-sifat seorang pembunuh jika dia membawa watak pembunuh itu. Bagaimanapun magic if ini lebih berguna untuk seorang pelakon membawa watak dengan gayanya sendiri dia tak perlu meniru lagak pembunuh yang sudah dibawa oleh pelakon lain. Ia harus membayangkan dirinya sebagai pembunuh dan apa yang dia akan lakukan bukan mengikut-ikut gaya pelakon lain. Stanilavski mengambil ini dari kajian Freud seorang ahli psikologi yang membuat teori iceberg. Freud percaya Manusia ini seperti iceberg di lautan. Kita hanya nampak berapa percent sahaja ia dipermukaan laut tapi yang terbenam dibawahnya lebih besar dari yang dinampak (10% berbanding 90%). Seorang pelakon itu hanya perlu mengali sifat-sifat ini dari dalam dirinya sahaja.

4- Acting is art of repeatation. Ini satu lagi kaedah yang boleh digunapakai. Sesetengah pengiat merasakan bahawa kaedah method acting yang diperkenalkan oleh stanilavski tidak sesuai digunakan untuk lakonan (kaedah ini lebih mementingkan rasa (jujur) yang datang dari dalam). Mereka percaya bahawa untuk kelihatan jujur dalam lakonan boleh juga datang dari perbuatan (luaran) yang diulang-ulang. Jika bergantung pada rasa seorang pelakon akan susah untuk melakukan buat kali kedua. Sebagai contoh jika pelakon yang membawa satu watak dan adegan itu belaku di dalam pejabat, Si pelakon harus duduk di kerusi ketika dia kebingungan. Jika pelakon tidak merasakan di saat itu dia mahu duduk di kerusi dia akan berdiri ataupun dia tidak merasa bingung pada hari tersebut (hari sebelumnya dia binggung dan duduk di kerusi). Mungkin tidak menjadi masalah jika persembahan itu tiada apa-apa tuntutan teknikal tapi jika ada; seperti ada lampu spot dia duduk dikerusi itu dan dia akan bermonolog dan kerusi itu bergerak ke hadapan? Pasti akan ada masalah yang besar akan timbul. Jika dia pergi ke kerusi itu akan nampak ketidakjujurannya kerana dia tidak merasainya pada saat itu (emotional truth). Sebab itu kaedah pengulangan ini sangat penting. Ada sesetengah pengiat teater percaya jika kita mengulang-ulang melakukan benda yang sama sehingga tubuh itu berfikir sendiri. Penonton takan dapat mengesan apakah kejujuran itu datang dari dalam atau tak. Harus diingat kejujuran itu penting hanya untuk membuatkan penonton percaya jika penonton percaya jujur dan tak jujur dah tak penting lagi.

Pendapat Buta Seni mengatakan bahawa pentingnya rakan lakon untuk mencapai lakonan yang baik dan penuh dengan kejujuran itu saya setuju. Acting is reacting. Jika rakan lakon tidak memberi kita yang berlakon bersamanya akan turut tenggelam. Jika mendapat rakan lakon sebegini cuba buat latihan give and receive bersama dengannya lebih kerap lagi. Latihan-latihan trust juga boleh membantu. Sebenarnya banyak teknik-teknik latihan asas untuk lakonan menjadi sangat penting untuk membentuk lakonan yang baik. Saya sekarang ni sedang membaca buku acting through exercise oleh John L. Gronbeck - Tedesco yang aku praktikkan bila bekerja dengan pelakon-pelakon baru dan student.
Aku percaya sebagai pengiat seni teater kita tak seharusnya berpegang kepada satu-satu pendekatan yang kita pelajari tapi kita juga boleh adunkan segalanya dan cuba mencari teknik kita sendiri untuk berkerja yang pentingnya penonton percaya dengan apa yang dikata dan dilakukan. Ini kerana tanggungjawab pelakon adalah menyampaikan pemikiran pengarang dan tafsiran pengarah menggunakan bakat yang ada padanya. Jika penonton tidak percaya dengan si pelakon ini segala-galanya tidak akan terbenam dalam fikiran penonton.

p/s maaf panjang pulak entri kali ni. Harap boleh tambah jika ada yang kurang.

Ahad, 14 September 2008

Rancangan Lawak Bodoh kat TV

Dulu aku tak suka dengan cerita lawak bodoh kat tv tapi sekarang ni aku mula boleh gelak bagai nak rak bila menontonnya. Racangan ni memang dah lama disiarkan kat stesen tv ni, cuma dulu aku tak ambik pot sangat tapi sekarang aku dengan bini aku dan anak aku yang berumur 2 tahun tak sabar-sabar nak mengadap tv tengok rancangan lawak ni. Rancangan ni lawaknya lebih bodoh dari lawak senario (juga terbitan stesen yang sama) itu yang buat kami sekeluarga tak tahan-tahan nak menontonnya. Kelakarnya hingga menyentak-nyentak urat kentut hingga boleh membuatkan terkentut-kentut kami sekeluarga. Setiap malam tepat jam 8 malam rancangan ini akan ke udara dan kami cuba untuk tak terlepas walaupun rasa nak melepas kami tahan-tahankan dulu, sekurang-kurangnya selepas segmen lawak dalam negeri. Segmen ini yang lawak sesangat. Segmen luar negara, cuaca dan sukan tak lawakpun cuma segmen ekonomi sikit lawak tapi tak boleh lawan segmen dalam negeri bila fokus lawwaknya berbau politik. Semalam macam biasa kami sekeluarga ketawa sampai terkentut-kentut bila cerita lawak tentang beberapa watak ahli politik yang makan angin pakai duit rakyat pergi Taiwan telah berlepas ke Hong Kong kerana main kejar-kejar dengan sekumpulan lagi ahli politik yang cuba mengajak mereka jadi geng diaorang. Lebih lawaknya mereka dikatakan telah selesai buat lawatan sambil belajar selepas kedatangan kumpulan yang lagi satu tu. Bini aku kata macam budak-budak main kejar-kejar. Aku kata macam cerita hindustan. Anak aku yang tak berapa padai cakap tu kata dia nak main kejar-kejar juga dengan diaorang. Aku cuba bayangkan selepas ni bila kumpulan yang satu lagi sampai ke Hong Kong mana pulak diaorang nak lari sambil buat lawatan sambil belajar. Habis saja adegan tu muncul lagi satu adegan bila ada seorang yang bermain watak menteri dalam negeri menjawab soalan pemberita tentang isu penahanan beberapa watak lain yang dituduh menghasut rakyat. Punch line dia yang buatkan kami bukan saja ketawa sampai terkentut tapi aku sendiri sampai tercirit tahi cair kerana tak boleh tahan sangat-sangat adalah bila dialognya lebih kurang berbunyi "Buat apa kita nak tahan Ahmad Ismail bawah akta ISA, dia member party, dia telah dihukum oleh parti, digantung 3 tahun". Moralnya yang kelakar adalah kalau kita dalam parti yang sama kita tak akan kena ISA. Apakah dia cuba katakan ISA hanya untuk parti pembangkang sajalah? Pengakuannya secara terang-terang telah membuktikan bahawa ISA sebagai alat untuk mempertahankan pemerintahan mereka walaupun sebelum ini mereka sendiri menafikan penggunaan ISA tiada kaitan dengan kepentingan parti. Kelakar, kah, kah, kah... Tak sabar nak tengok lawak bodoh kat tv ni lagi. Sapa-sapa nak menonton kebodohan lawak-lawak yang disiarkan ini tunggulah kat depan tv jam 8 malam. Bagi sapa-sapa yang tak dapat tangkap lawaknya mungkin ada sesuatu yang tak kena dengan saraf lawak anda harap segera jumpa dengan pakar saraf.

Jumaat, 12 September 2008

Jujur dalam lakonan

Setiap pelakon harus percaya dengan apa yang dilakukan adalah benar. Pelakon yang baik akan berjaya membuat penonton percaya dengan apa yang dilakukan dan diperkatakannya. Pelakon tidak harus terlalu mencuba untuk menyakinkan penonton dengan apa yang dilakukan dan diperkatakannya kerana dengan ini ia sudah tidak jujur dengan dirinya sendiri. Pelakon yang gagal berlaku jujur dengan dirinya akan membuatkan penonton rasa tertipu. Bagaimana untuk mendapatkan rasa jujur agar segala perbuatannya kelihatan benar? Pelakon harus percaya dengan dirinya sendiri. Untuk percaya dengan diri sendiri sebenarnya adalah satu pekara yang sukar untuk dilakukan.

Sebahagian besar pelakon akan cuba membesar-besarkan gerakannya untuk menyakinkan penonton bahawa dia benar-benar dalam sesuatu situasi. Sebagai contoh seorang pelakon itu akan berlegar-legar untuk menunjukan yang dia sedang susah hati atau gelisah atau mengerakkan tangannya ke atas dan ke bawah untuk menunjukan dia sedang marah. Tidak salah untuk melakukan perbuatan tersebut tapi apakah perbuatan itu adalah benar dan jujur datang dari dirinya atau sekadar untuk menunjukkan kepada penonton bahawa dia dalam situasi itu. Ada bezanya perbuatan untuk menunjuk dengan perbuatan yang jujur. Perbuatan menunjuk adalah satu penipuan. Seorang yang marah atau sedih tidak akan cuba menunjukan perasaannya kepada orang lain. Sebagai contoh jika saya dalam keadaan marah, saya tiada masa untuk memikirkan untuk menunjukan rasa marah saya pada orang lain. Rasa marah saya datang dari keadaan/sebab yang membuatkan saya marah. Kenapa saya marah? Saya marah kerana saya ditipu dan orang yang menipu saya adalah sahabat yang saya begitu mempercayainya. Saya pernah membantunya ketika dia susah, saya sudah menganggap dia seperti saudara saya dan sekarang dia telah menipu saya. Bila saya ingatkan semula apa yang saya dah buat pada dia dan apa yang dia buat pada saya saya jadi marah. Perasaan marah itu datang kerana saya memikirkan tentangnya bukan kerana saya cuba menunjukan rasa marah saya supaya saya kelihatan marah. Rasa marah itu adalah benar dan jujur. Perbuatan mengerak-gerakkan tangan ke atas dan ke bawah tanpa ada pemikiran dari sebab-sebab yang menyebabkan tangan-tangan itu bergerak bermakna pelakon itu cuba menunjukan rasa marahnya dan bukan benar-benar jujur dengan perasaannya itu.

Khamis, 4 September 2008

Hari Sakit

Di luar hujan masih turun. Aku tahu itu hujan kerana adanya bunyi air yang menitik jatuh ke tanah yang basah. Di awal pagi ini, di luar gelap yang amat. Apa-apapun tak kelihatan. Hitam. Aku duduk dihadapan tingkap mengadap keluar. Udaranya lembab dan hangat. Perit di tekak aku masih terasa pedih. Peluh membasahi di pangkal leher, melembabkan kolar baju t-shirt warna kelabu yang aku pakai sejak siang tadi. Hari ini hari ke dua berpuasa tapi bagi aku baru hari pertama. Aku demam panas sejak sehari sebelum merdeka dan pada hari pertama puasa deman aku tahap maksimun. Seharian aku terbaring di tempat tidur, makan ubat dan tidur semula. Kepala aku rasa macam nak pecah, semasa aku lihat di cermin kelihatan urat-urat timbul bersimpul di kiri dan kanan depan kepala. Mata aku merah, badan aku sakit dan bila malam aku akan menggigil kesejukan walau telah diselimut beberapa lapis kain selimut. Aku jarang-jarang sakit tapi bila sesekali sakit, sangatlah teruk. Tahap sekarang ni, tahap batuk. Selalunya selepas demam mulai kebah batuk pulak akan menyerang. Aku sedang melalui farsa ini. Batuk ini rasanya kering, kahak hanya sangkut dihujung-hujung saja. Nafas tak boleh ditarik panjang-panjang nanti dihujungnya akan memanggil batuk untuk menjengah. Selesai ketukan batuk ini akan terasa pahit-pahit hanyir rasa kahak pekat yang sangkut di hujung tekak. Rasa kahak ini tak ubah seperti rasa nanah. Aku sangat berharap agar besok aku akan bertambah baik. Aku mahu kembali mahu menikmati nikmat menyedut asap rokok yang sekarang ni rasanya kering dan sedikit pahit dan yang paling tak best sekali disulami dengan batuk yang memedihkan dada. Aku mengambil sebatang lagi rokok yang sudah berada di sebelah laptop aku. Aku nyalakan dan aku hempuskan asapnya keluar bersama kokokan batuk yang memedihkan dada. Doakan aku lekas sembuh.